Wednesday, December 05, 2007

Pindah Rumah

Kemaren tanggal 30 Nov, dengan berat banget, kita harus pindah dari rumah yang udah kita tempatin selama kurang dari 2 tahun itu. Berat karena kita udah betah di rumah itu. Bisa dibilang nyucukupin kebutuhan tempat tinggal kita. Tapi keadaan yang memaksa kita untuk pindah.
Sebenernya kontrak kita baru akan habis akhir bulan Januari 2008 tapi karena si owner punya masalah dengan HDB, maka akhir November ini kita diharuskan meninggalkan rumah itu. Yang bikin sebelnya lagi, kita hanya dikasih waktu 1 bulan untuk nyari tempat tinggal baru. 1 bulan! Hari gini, di saat harga sewa rumah lagi tinggi-tingginya, kita cuma punya waktu 1 bulan. Bener-bener butuh perjuangan dan pengorbanan. Bakalan susah nemuin rumah yang secara ukuran serupa dengan sekarang dan dengan harga sewa yang gak beda jauh. Bukannya gak ada. Pasti ada, tapi lokasinya belum tentu cocok. Setelah buka koran, pasang iklan sana sini, view sana, view sini, nawar sana, nawar sini, dapatlah satu unit yang secara umum memenuhi kriteria kita (walopun secara harga sewa kita musti nombok banyak, hiks...). Itu pun prosesnya serba cepat. Paginya di telpon sama agent, sorenya viewing, malamnya ngasih deposit. Sekarang kalau mau nyewa rumah sepertinya musti begitu, harus dulu-duluan deposit. Walopun banyak teman-teman yang udah deposit, tetep aja di cancel sama ownernya. Malam itu disepakatin kalo tanggal 29 kunci udah bisa di ambil. Jadi kita bisa masuk anytime setelah tanggal itu.
Walau udah deposit, Bunda masih tetap belum lega. Takut pengalaman teman-teman terjadi pada kita. Sambil terus berdoa, mulai lah kita siapin semua urusan pindahan. Mulai dari cari mover, cari box sampai packing. Semua hanya bisa kita kerjain di weekend karena di weekday begitu kita sampai rumah udah gak pingin ngapa-ngapain selain tidur. Capek!
Hari yang ditunggu datang juga. Tanggal 29 kita bertiga nemuin si owner dan ngecek keadaan rumah. Cukuplah. Walopun mata gatel ngeliat tembok yang bolong-bolong bekas paku. Bayar uang sewa bulan pertama, tanda tangan kontrak, kunci diserahin, selesai. Pppuuuiiihhh... lega... Alhamdulillahi.
Besokannya, Bunda masih ngantor setengah hari, walopun Ayah udah ambil cuti. Sorenya mover mindahin semua barang-barang besar kita. Barang-barang kecil (yang ternyata juga gak sedikit) kita pindahin pake mobil box kecil sewaan. Weekend itu kita pakai untuk unpacking dan nyusun barang. Itu pun masih ada beberapa box mainan dan buku Dandy yang masih nongkrong di ruang tamu karena gak ada tempat untuk nyimpen. Tiga hari berturut-turut bangun pagi, beres-beres, tidur di atas jam 1, tidur gak nyenyak, bikin ambruk badan Bunda. Walhasil, Minggu pagi Bunda harus nemuin dokter Amir dan Seninnya MC dengan sukses, hiks... Bukan hanya itu, ternyata si ayah pun masih di ribetin sama urusan kantornya. Minggu pagi ayah harus escape dari acara beres-beres. Duh itu masalah kantor mbok ya nunggu sampai urusan pindahan kelar kek. Nggak ngerti ya kalo orang lagi ribet.
Gak berasa kita udah 5 malam kita pindah ke rumah itu. Insya Allah semua baik-baik aja. Tinggal cari waktu untuk ngaji sama-sama masukin rumah baru. Ntar dulu deh, biar keadaan tenang dulu.

3 comments:

Anggraini said...

Aloo Mbak Cin.. Udah pindahan yaa ? Pindah kemana Mbak ? Pasti masi capek banget yaa.. Salam buat Mas Adi dan Dandy yaa.. Salam kangeeeenn..

Hany said...

Alhamdulillah, udah lega nyampe di rumah baru. Fiuh, gue ikutan capek baca acara pindahannya, Cin!

Mau dipijetin?

Mamahoney said...

moga rumah barunya barokah